Khamis, 17 April 2014

YB Ahli Parlimen Lipis-Perbahasan Usul Titah Diraja

Ahli Parlimen Lipis membahas Titah Diraja untuk membela nasib warga Lipis
YB Dato' Hj Abdul Rahman Mohamad (Ahli Parlimen Lipis) telah membahaskan beberapa aspek berkaitan pada 12 Mac 2014 yang lalu:
-Peristiwa kehilangan MH370
-Harga komoditi getah yang semakin jatuh, 
-Ekonomi,
-Pendidikan,
-Kenaikan harga barang,
-Pembangunan Luar Bandar dll



Jumaat, 4 April 2014

Mesyuarat Agung PBTM Lipis

Tarikh : 19 April 2014 (sabtu)

Masa : 08.00H pagi hingga 13.30H

Tempat : Dewan Dato' Omar Othman Wisma UMNO Bahagian Lipis

Perasmi : YB Dato' Haji Abdul Rahman bin Hj Mohamad MP Lipis

Surat Jemputan Ahli : Klick

Khamis, 13 Februari 2014

Valentine's Day Haram Disambut



 Fenomena sebahagian remaja menjadikan Valentine’s Day sebagai perayaan paling diminati dan sangat-sangat ditunggu untuk diraikan bersama kekasih amat menggusarkan. Ia sebenarnya merupakan satu fenomena ajaib dananeh kerana perayaan ini tidak pernah disisipkan secara rasmi di mana-mana kalender. Akan tetapi ia terus diingati dan diraikan saban tahun.

To be my Valentine?

  Bagi mereka yang meraikan sambutan Valentine’s Day ungkapan ‘To be my Valentine’ sering bermain di bibir. Kebiasaannya ia diungkapkan oleh teruna kepada si dara dalam menzahirkan kecintaannya.

 Menurut Ken Sweiger, perkataan “Valentine” berasal dari bahasa Latin yang mempunyai maksud “Yang Maha Perkasa, Yang Maha Kuat, dan Yang Maha Kuasa”. Menurutnya lagi, kata ini sebenarnya digunakan pada zaman Rom Kuno ditujukan kepada Nimrod dan Lupercus, tuhan orang Romawi. Sedar atau tidak, menurut Sweiger, jika seseorang meminta orang lain atau pasangannya menjadi “To be my Valentine?”, maka dengan hal itu sesungguhnya ia telah secara terang melakukan suatu perbuatan yang bercanggah dengan aqidah dan dimurkai Allah. Ini karena ia telah meminta seseorang menjadi “Sang Maha Kuasa” dan hal ini sama dengan usaha menghidupkan kembali budaya pemujaan berhala.

Mengapa Mawar Merah?

 Selain ucapan ‘To be my Valentine’ pemberian jambangan mawar merah oleh si teruna kepada si dara juga sering menjadi amalan pada Valentine’s Day. Ia dianggap satu simbol dalam menzahirkan kasih sayang ‘hakiki’. Sebenarnya perbuatan ini merupakan amalan kebudayaan Eropah dengan diselitkan kepercayaan aneh dan karut. Menurut satu mitos Rom kuno, mawar merah merupakan bunga kegemaran Venus, si dewi cinta. Dewi itu amat sinonim dengan memperingati kekasih. Ia tidak ada kaitan dengan Islam dan hanya mengikut ‘teladan’ mitos karut.

 Amalan memberi bunga mawar merah ini sebenarnya mula dipopularkan pada tahun 1970an. Ia berlaku selepas Raja Charles II mengarang buku yang bertajuk The Languange of Flowers, yang menguraikan tentang amalan kebiasaan bangsa Persia yang mengungkapkan perasaan melalui bunga. Sejak itu pemberian mawar merah terutama pada saat Valentine’s Day amat popular. Tanpa mengetahui sebabnya ia terus menjadi amalan.

Hukum Menyambut Valentine’s Day

Sebenarnya, majoriti tokoh agama telah menyatakan bahawa menyambut atau meraikan Sambutan Hari Valentine ini adalah bertentangan dengan Syarak. Menurut Panel Kajian Aqidah (PKA) dan Panel Kajian Syariah (PKS) Jabatan Kemajuan Islam Malaysia amalan ini adalah haram dan bertentangan dengan ajaran Islam.”

 Jawatankuasa Fatwa Majlis Kebangsaan Bagi Hal Ehwal Agama Islam Malaysia kali ke-71 yang bersidang pada 22 hingga 24 November 2005 memutuskan bahawa amalan merayakan Hari Valentine tidak pernah dianjurkan oleh Islam. Roh perayaan tersebut mempunyai unsur-unsur Kristian dan amalannya yang bercampur dengan perbuatan maksiat adalah bercanggah dan dilarang oleh Islam. Oleh itu amalan meraikan Hari Valentine tidak digalakkan oleh agama Islam.

 Pengharaman dan larangan ini bukanlah kerana ingin menghalang keseronokan atau dengki di atas aktiviti trend baru zaman moden ini. Tetapi ianya berlandaskan kepada apa yang dinyatakan di dalam Al-Quran dan As-Sunnah yang menjadi panduan seantero umat manusia bagi mengecapi keindahan hidup di dunia dan diakhirat.

 Sejarah Valentine’s Day

 Menurut Rizki Ridyasmara di dalam bukunya, Valentine Day, Natal, Happy New Year, April Mop, Hallowen: So What?, para sejarawan masih tidak mempunyai kata sepakat berkenaan peristiwa apa sebenarnya menjadikan Hari Valentine terus diperingat. Tetapi daripada beberapa sumber sejarah terdapat empat (4) versi pendapat yang amat popular berkaitan dengannya.

Pendapat Pertama

 Pendapat pertama mengaitkan Sambutan Hari Valentine dengan pesta sambutan kaum Rom kuno sebelum kedatangan agama Kristian yang dinamakan Lupercalia. Lupercalia merupakan upacara penyucian diri yang berlangsung dari 13 hingga 18 Februari. Dua hari pertama mereka menyembah dewi cinta (Queen of Feverish Love) bagi kaum Rom kuno yang bernama Juno Februata. Pada hari ini para pemuda Rom memilih nama-nama gadis-gadis yang menjadi pilihan mereka lalu dimasukkan ke dalam sebuah kotak. Setiap pemuda tersebut kemudiannya akan mencabut nama tersebut dari dalam kotak itu secara rawak. Nama gadis yang tertera di dalam kertas tersebut akan menjadi pasangan yang akan menjadi objek hiburan seksnya selama setahun. Pada 15 Februari, mereka meminta perlindungan dewa Lupercalia dari gangguan serigala. Pada hari itu mereka akan menyembelih seekor anjing dan kambing. Kemudian mereka akan memilih dua pemuda Rom yang dianggap paling gagah untuk menyapukan darah binatang tersebut ke badan mereka lalu mencucinya pula dengan susu. Setelah itu akan diadakan perarakan besar-besaran yang diketuai dua pemuda tersebut dan mereka berdua akan memukul orang ramai yang berada di laluan mereka dengan kulit binatang dan para wanita akan berebut-rebut untuk menerima pukulan tersebut kerana mereka beranggapan ianya akan menambahkan kesuburan mereka. Semasa agama Kristian menguasai Rom, mereka mengadaptasikan upacara paganism ini dan mewarnainya dengan nuansa Kristian. Mereka menggantikan nama-nama gadis dengan nama-nama Paus atau Pastor. Antara pendukungnya adalah Raja Konstantine dan Paus Gregory I.

Pendapat Kedua

Pendapat kedua pula mengaitkannya dengan kematian paderi St. Valentine ketika pemerintahan Raja Rom yang bernama Claudius II. Terdapat dua (2) kisah berkaitan dengan St. Valentine ini.

 Versi pertama menyatakan bahawa pada masa pemerintahan Claudius II, kerajaan Rom yang menyembah dewa-dewi, hidup dengan penuh mitos dan lagenda amat memusuhi penganut agama Kristian. Para mubaligh Kristian telah dipenjara serta disiksa. St. Valentine sebagai seorang yang tegar menganut agama Kristian dan aktif menyebarkan ajaran tersebut turut dipenjarakan oleh Cladius II. Dikhabarkan St. Valentine walaupun dipenjarakan, beliau tetap tegar mengajar dan menyebarkan agama tersebut di kalangan banduan-banduan penjara di samping membantu tawanan-tawanan penjara meloloskan diri dari penjara. Kegiatan ini telah diketahui oleh Cladius II dan beliau memerintahkan St. Valentine diseksa dan akhirnya dihukum bunuh pada 14 Februari. Pengorban yang dilakukan oleh St Valentine ini dianggap oleh penganut Kristian sebagai satu pengorbanan yang besar demi kecintaan beliau terhadap agamanya. Malah St. Valentine disamakan dengan Jesus yang dianggap oleh penganut Kristian mati kerana menebus dosa yang dilakukan oleh kaumnya. Dikatakan juga bahawa ketika di dalam penjara, beliau telah jatuh cinta dengan anak salah seorang pegawai penjara dan di akhir hayatnya sebelum dibunuh, beliau sempat menulis sepucuk surat cinta kepada gadis tersebut yang bertandatangan ‘From your Valentine’ (Daripada Valentinemu). Maka orang-orang Kristian mengambil sempena 14 Februari itu untuk meraikan hari kasih sayang demi memperingati hari kematian paderi mereka St. Valentine.

Versi kedua pula menyatakan bahawa Claudius II, yang berhadapan dengan peperangan beranggapan bahawa anggota tentera yang muda dan masih bujang adalah lebih tabah dan kuat ketika berada di medan peperangan berbanding dengan mereka yang telah berkahwin. Justeru itu, Cladius II menghalang para pemuda dari berkahwin. Namun demikian, St.Valentine menentangnya dengan keras dan beliau telah melakukan upacara pernikahan terhadap para pemuda Rom secara rahsia. Aktiviti St. Valentine ini akhirnya diketahui oleh Cladius II lalu beliau mengarahkan St. Valentine ditangkap dan dihukum gantung pada 14 Februari 269 M.

Pendapat Ketiga

Ia dirayakan bersempena kejatuhan Kerajaan Islam Andalusia di Sepanyol dimana St. Valentine merupakan individu yang telah memainkan peranan penting dalam usaha menjatuhkan kerajaan Islam itu. Disebabkan sumbangan itu, St. Valentine dianggap sebagai kekasih rakyat. 14 Februari 1492 merupakan tarikh kejatuhan Islam di Sepanyol dan dianggap pada hari itu hari kasih sayang kerana mereka menganggap Islam adalah agama yang zalim.

Pendapat Keempat

Berdasarkan apa yang dinukilkan oleh Geoffrey Chaucer, seorang penyair Inggris di dalam puisinya.  Sambutan Hari Valentine ini bersempena dengan sifat burung yang musim mengawannya pada 14 Februari.

 Berdasarkan kepada versi-versi tersebut, ianya amat jelas tiada hubungan sama ada secara langsung ataupun tidak langsung dengan budaya kita mahupun agama bagi umat Islam. Malahan ianya amat terang lagi tersuluh mempunyai kaitan dalam memperlekehkan aqidah Islam dan orang Islam sendiri.

Kebejatan Acara Valentine’s Day

 Sebenarnya bukan sekadar apa yang tersirat di sebalik amalan dan kepercayaan berkenaan Sambutan Hari Valentine ini sahaja amat keji dan perlu dihindari. Tetapi acara-acara jelek dan tidak boleh diterima oleh budaya manusia bertamadun, menjadikan ianya perlu ditolak dan dipadamkan dari takwim perayaan manusia madani dan memiliki pegangan aqidah yang suci.

 Lihatlah bagaimana saban tahun kebelakangan ini, media-media mendedahkan pelbagai acara dianjurkan bagi mengamatkan Sambutan Hari Valentine, khususnya kepada kalangan muda mudi. Ianya dicatur berpaksikan kepada menzahirkan perasaan kasih dan sayang kepada pasangan masing-masing. Amat jijik dan jelek sekiranya difikirkan dengan akal pemikiran yang waras. Bagaimanakah seorang kekasih boleh menyerahkan dan melakukan apa sahaja untuk kekasihnya tanpa ada sebarang ikatan demi membuktikan perjanjian cinta?

 Akan tetapi, apa yang amat mendukacitakan, acara tidak bertamadun dan tidak bermata dalam menilai kehormatan sesama insan itu tetap mendapat sambutan. Ia sukar dibendung. Jauh sekali untuk dibersihkan sepenuhnya. Kesedaran pemikiran yang waras tercabut dengan hayalan dan dongengan dek janji indahnya kasih sayang tanpa ada suluhan kebenaran yang hak.

 Berdasarkan kepada apa yang telah terjadi, sebenarnya Hari yang bertemakan kepada menyanjungi dan mengagungi kasih sayang di kalangan para kekasih menjadi hari permulaan bermulanya bencana dan kehancuran. Sememangnya pada Valentine's Day akan muncul si Romeo dan si Juliet yang mampu mengungkapkan bait-bait puisi seindah puisi William Shakespeare. Tidak kurang pula juga mereka yang sehebat si Laila dan si Majnun dalam bergelumang memperjuangkan kesetiaan cinta dengan bibir mengalunkan kata-kata puitis seindah puisi Jamaludin Rumi. Itu semua hanya seketika dek karamnya mereka di dalam bahtera gelojak nafsu tanpa nakhoda keimanan. Keindahan detik ‘syurga’ ciptaan penuh tipu daya hanya wujud pada hari itu sahaja. Ia akan ghaib entah ke mana setelah berakhirnya Valentine’s Day.

 Penderitaan, kekecewaan dan penyesalan akan menyelusuri. Ia akan menggantikan nikmat yang tidak seberapa. Si Romeo yang menjanjikan seribu kesetiaan menjadi halimunan bersama janjinya. Si Majnun yang menaburkan selangit pengorbanan demi kasih, cinta dan setia bisu dan ghaib entah kemana. Ia sudah terlambat untuk diatasi. Nasi sudah menjadi bubur. Cempedak sudah menjadi nangka. Kekesalan sudah tiada gunanya.

Islam Ada Cara
   
 Islam sebagai agama fitrah dan sempurna, sentiasa menganjurkan kasih sayang sesama kekasih. Ini dapat dilihat melalui apa yang diungkapkan di dalam Kitab Al-Quran dan dijelmakan oleh Rasulullah s.a.w. bongkarlah khazanah yang ditinggalkan oleh Rasulullah s.a.w itu bagi mencarinya.

 Menzahirkan kasih sayang kepada kekasih perlulah ada batasan selaras dengan fitrah manusia. Kasih sayang diantara dua jantina berbeza tidak boleh hanya dengan janji manis di bibir. Tetapi ia perlu diikat dengan satu ikatan akad yang mampu menyimpul ikatan kukuh bagi menjamin zuriat, akhlak dan peribadi. Ikatan itu dinamakan sebagai perkahwinan.

 Ia bukan bertujuan menyusahkan hubungan sesama manusia. Akan tetapi, ia hanya bermatlamatkan menjadikan masyarakat yang stabil, aman dan harmoni. Keindahan dalam menzahirkan kasih sayang itulah yang dianjurkan oleh Islam dan perlulah disemai dan dibajai setiap hari tanpa perlu menunggu detik satu hari dalam setahun.

Penutup

 Bagi menyelamatkan agamadan ummah dari terus musnah akibat impak amalan-amalan bertentangan dengan aqidah dan syariah sempena Valentine’s Day ini perlulah disemaikan dalam setiap minda kita mewar-warkan larangan Sambutan Valentine’s Day dari terus diraikan oleh umat Islam khususnya di Negara kita. Wujudkanlah perasaan anti Valentine’s Day di dada dan minda, hadirkanlah rasa benci dan tidak akan meraikannya melalui penyertaan aktiviti-aktiviti yang menyalahi aqidah, syarak dan tamadun manusia.  JAKIM



Selasa, 21 Januari 2014

Catatan Kewangan

Kegiatan manusia perlu dicatat. Jika ianya tidak dicatat di atas kertas atau media lain ianya pasti akan dicatat oleh otak kita dan disimpan oleh otak kita.

Catatan yang dibuat oleh otak kita adalah catatan semula jadi pemberian Allah. Otak kita mencatat segala yang kita lihat atau dengar atau yang kita mengalami melalui pancaindra kita.

Kegiatan kewangan kita juga perlu dicatat. Dibuat secara semula jadi oleh otak kita atau secara sengaja buat oleh tindakan kita. Yang dibuat secara sengaja buat ini sangat menarik kerana tak semua manusia suka berbuat demikian. Bagi kebanyakan manusia ianya tak memberi faedah yang menguntungkan dan hanya membuang masa.


Kegiatan kewangan adalah segala kegiatan yang ada sangkut paut dengan wang kita. Bekerja dan menerima gaji atas kerja tersebut adalah satu contoh kegiatan kewangan. Tak kiralah kerja apa asalkan ianya mendatangkan pendapatan (wang). Menggunakan wang untuk membeli barangan dan perkhidmatan adalah juga kegiatan kewangan.


Bagi kebanyakan manusia kegiatan kewangan ini tak perlu mereka catatkan. Yang perlu bagi mereka ialah mendapatkan wang dan kemudiannya menggunakannya. Kalau ada lebihan ianya disimpan untuk masa akan datang. Kalau tak cukup mereka berhutang, misalnya.


Tapi mereka tak perasan yang segala kegiatan kewangan mereka direkod atau dicatat oleh pehak yang berurusan dengan mereka. Misalnya apabila mereka menerima gaji majikan mereka akan mengeluarkan slip gaji (selalunya ada dikeluarkan). Jika tak ada slip gaji majikan pasti ada catatan tentang bayaran gaji tersebut. Sekurang-kurangnya rekod ini dapat digunakan untuk tujuan semakan di masa hadapan atau perakaunan syarikat atau tujuan kiraan cukai perniagaan atau sebagainya.


Apabila kita membeli barangan adalah menjadi kebiasaan sekarang ini kita akan diberi satu cetakan resit atas pembelian tersebut. Mungkin pada kita resit tersebut tak ada faedahnya pada kita. Tetapi pada pihak penjual ianya adalah berguna.


Tambah pula dengan sistem yang canggih pada masa ini cetakan resit boleh menghasilkan rekod jualan harian secara otomatik. Penjual tak perlu lagi membuat pengiraan hasil jualan hariannya lagi. Segalanya akan dikira oleh sistem. Penjual hanya perlu mengemaskinikan segala urusniaganya untuk mengetahui hasil jualannya.


Ada manusia yang sangat rajin mencatat segala pendapatannya dan segala perbelanjaannya. Mereka inilah manusia yang bijak merancang kehidupannya. Tujuannya mencatat segala pendapatan dan perbelanjaannya ialah supaya ia akan tahu status kewangannya dan dapat merancang masa depannya. Lebih elok lagi jika mereka berupaya membuat belanjawan peribadi mereka dan dengan itu dapat menggunakan hasil pendapatan mereka secara terkawal dan dengan hemah.


Biasanya orang sebeginilah yang selalu dapat menyimpan wang atau yang banyak menambahkan aset harta mereka dan dengan itu dapat menjalani penghidupan yang selesa tanpa apa-apa bebanan atau kesulitan kewangan.

Boleh Download 'Personal Budget Planner' untuk kegunaan tahun ini.

Sabtu, 18 Januari 2014

Bantuan Persekolahan 2014

Bantuan Persekolahan 2014
Jabatan Pelajaran Negeri Pahang (JPNP) sudah mula mengagihkan Bantuan Persekolahan RM100 kepada kira-kira 728 buah sekolah di negeri ini, bermula 15 Januari lepas.

Pengarah JPNP Rosdi Ismail berkata, bantuan tersebut akan diberikan kepada ibu bapa pelajar secara berperingkat dan dijangka selesai 15 Februari depan.

“Sekarang kita sudah mula mengagihkan kepada semua sekolah di seluruh Pahang dan terpulang kepada pihak sekolah untuk mula mengagihkannya.

“Wang bantuan itu telah kita masukkan ke dalam akaun sekolah dan pihak sekolah yang akan mengeluarkan surat kepada ibu bapa berdasarkan tarikh yang sesuai,” katanya ketika dihubungi Sinar Harian, semalam.

Menurutnya, dengan Bantuan Persekolahan RM100 ini diharap dapat mengurangkan bebanan rakyat dalam bidang pendidikan terutama bagi mereka yang berpendapatan rendah.

“Ibu bapa juga dinasihatkan perlu bersikap prihatin dan memainkan peranan penting dalam mengawal perbelanjaan anak-anak bagi mengelakkan pembaziran terutama melalui pemberian wang sumbangan diberikan ini.

“Dengan kawalan diberikan sekali gus dapat membantu mereka mengelak anak-anak daripada membeli barangan tidak berfaedah.

“Anak-anak seharusnya tidak boleh dibiarkan berbelanja dengan sewenang-wenangnya, malah perlu tahu menilai wang tersebut untuk kepentingan pendidikan mereka.

Sementara itu, bantuan kali kedua di bawah Belanjawan 2013 yang diumumkan perdana menteri itu memperuntukkan dana RM540 juta bertujuan membantu perbelanjaan persekolahan pada awal tahun melibatkan 4.98 juta pelajar di seluruh negara. – Sinar Harian

Rabu, 1 Januari 2014

Kayuhan 'U turn' Betau/Koyan

Sekali lagi Kelab Kayuhan Basikal Sungai Koyan atau lebih dikenali sebagai Koyan Cycling Team (KCT) telah mengadakan kayuhan santai dan pecut sempena cuti tahun baru 2014.  Ianya bermula pada pukul 0800 pagi di  Dataran Koyan Satu menuju ke Betau dan 'U turn' sejauh 42 km pergi/balik.  Para perserta seramai 100 orang yang datang dari Bandar Kuala Lipis, Felda Tersang dan Raub telah pun mengambil bahagian.  Majlis penutup telah disumpurnakan oleh Dato’ Wan Rosdy bin Wan Ismail  Exco Kerajaan Negeri Pahang merangkap ADUN Jelai. Dalam ucapan ringkas, beliau menyokong penuh usaha KCT menganjurkan program tersebut diharapakan usaha ini dapat diteruskan mungkin dua atau tiga kali setahun, selain dapat mencungkil bakat baru dalam sukan basikal ianya juga dapat mengisi masa cuti yang terluang.  Turut hadir pemimpin setempat.  

'group foto' bersama Dato'' Wan Rosdy

para peserta 

Adik Idham dari KCT menjuarai acara pecut

'Marshall' KCT