Ahad, 14 November 2010

Peneroka Felda

Mula-mula menjejaki tanah rancangan Felda
Matlamat kerajaan menubuhkan Felda secara dasarnya ingin mengeluarkan masyarakat luar Bandar daripada kepompong kemiskinan. Mereka diberi ladang untuk diusahakan termasuk tanah mendirikan rumah.

Kehidupan peringkat awal di tanah rancangan sememangnya begitu sukar tanpa kemudahan pasarana yang lengkap.  Segala-galanya serba kekurangan tanpa kemudahan elektrik dan air.

Ini menjadikan kehidupan mereka di tengah hutan belantara bagai terputus dengan dunia luar. Kesusahan hidup yang dilalui juga menyebabkan ada peneroka yang mengaku kalah lalu meninggalkan tanah rancangan

Kesusahan hidup disebabkan turun naik harga komuditi menyebabkan kehidupan peneroka tidak menentu pernah suatu ketika dahulu, pada tahun 1988-89 harga kelapa sawit  hanya boleh dijual dengan harga RM 45 satu tan berbanding sekarang harga mencecah RM 700 satu tan.

Pada masa itu kebanyakan peneroka berhutang runcit dengan Kedai Felda hingga mencecah ribuan ringgit seorang, ada yang mengambil barang di kedai tersebut seperti beras dan menjual balik kepada pekedai untuk mendapat duit ‘cash’.   Setengah peneroka meninggalkan tanah rancangan buat sementara waktu  menjadi ‘pengawal keselamatan’ di bandar-bandar  besar seperti Kuala Lumpur. 

Tidak dapat dinafikan kehidupan masyarakat peneroka begitu unik mereka sangat berkerjasama, berkerja dalam satu kumpulan (satu kumpulan terdiri dari 22 peneroka) untuk mengeluarkan hasil kelapa sawit.  Pada masa harga sawit meningkat dahulu mereka mampu membeli sebuah traktor untuk menggangkut hasil ladang sawit ke kilang. Mereka juga akan bermesyuarat tiap-tiap bulan memikir untuk meningkatkan hasil sawit.   

Itulah cara kerja atau semangat peneroka semasa mereka menjadi mula-mula menjadi  peneroka.  Tapi pada hari ini peneroka itu tidak mampu untuk melaksanakan tugas lagi dek kerana usia atau sudah meninggalkan kita semua.  Ladang mereka sudah diserah kepada Felda untuk dijayakan. Felda pula telah men’sub’kan pula pada sebuah badan untuk menjayakan tugas tersebut. 

Hasilnya pada hari ini  peneroka seperti orang pencen menunggu duit hasil ladang  tiap-tiap bulan dari ‘Felda’ cukup tahun pula menunggu pengumuman duit bonus dari PM macam kakitangan kerajaan.

KOMEN

Itu cerita suka duka peneroka Felda bagaimana pula cerita generasi kedua yang tinggal di dalam rancangan Felda.

Tiada ulasan: