responsif teks foto

Selasa, 31 Julai 2018

Hari Pahlawan

Kemerdekaan dan kebebasan yang kita nikmati selama ini adalah hasil pengorbanan besar pahlawan dan perajurit negara yang sanggup melakukan apa saja demi mempertahankan keamanan dan kedaulatan tanah air tercinta ini.


Pada tanggal 31 Julai 1960 Perdana Menteri pertama Malaysia, Almarhum Tunku Abdul Rahman Putra Al-Haj telah mengisytiharkan tarikh tersebut sebagai Hari Pahlawan sempena tamatnya era darurat. Perisytiharan adalah sebagai memperingati jasa pasukan keselamatan negara yang terdiri dari daripada polis serta tentera.

Cuba perhatikan pula Jasa Dato Najib dalam membantu Bekas Pahlawan Negara dan Perajurit Negara. Tetapi selepas PRU ke-14 dengan pertukaran kerajaan baru, semua hilang bagaikan hilang empun pagi, Antara inisiatif itu adalah Bantuan Bakti Negara (BBN), penambahbaikan Skim Perkhidmatan ATM yang dinamakan Skim Anuiti Veteran (SAVe), tambahan kuota haji kepada 400 orang serta suntikan dana sebanyak RM5 juta untuk Tabung Pahlawan 2017.

Cuba bayangkan perajurit negara dahulu yang sudah meninggalkan kita atau masih lagi hidup, sanggup meninggalkan anak isteri selama tiga bulan meredah hutan belantara dengan pek di bahu 60 kg mendapat gaji RM 150 sebulan, pencen tidak sampai RM1000. Oleh itu, pada hari ini generasi muda sebenarnya tidak tahu pergorbanan golongan perajurit ini.

Kita berharap dan inisiatif untuk menyedarkan golongan muda tentang keperluan menghayati sejarah perjuangan perajurit negara perlu terus dipergiatkan melalui pelbagai kaedah dan pendekatan, tidak ada lagi kenyataan-kenyataan sumbang dia media social ke atas Perajurit dan bekas Pahlawan Negara, mengambil tindakan terhadap mereka yang ingin membela Komunis, pihak berhaluan kiri agar dapat di dipertimbangkan.

Tiada ulasan:

AddToAny